Studi Investor Global

Investor milenial akan hadapi masa depan yang sulit seperti layaknya menghadapi suatu badai sempurna

Upah tertekan, biaya hidup meningkat dan perekonomian global bergejolak – investor milenial menghadapi banyak tantangan. Mereka membutuhkan penghasilan investasi untuk mendukung aspirasi keuangan jangka pendek dan panjang. Apa harus ada yang dikorbankan dan apakah badai investasi yang sempurna ini sedang berkecamuk?

15/06/2016

Studi Investor Global Schroders 2016 menemukan bahwa investor milenial (yang berusia 18-35 tahun) memiliki ekspektasi penghasilan tinggi yang tidak realistis, tinjauan investasi jangka pendek yang mengkhawatirkan, dan banyak ketergantungan yang harus didukung, baik sekarang maupun di masa mendatang.

Alhasil investor milenial dapat terpuruk jauh dari sasaran investasi mereka.

 

Studi Investor Global Schroders mengungkapkan:
• Investor milenial menuntut penghasilan yang lebih tinggi (10,2%) dibandingkan investor lain (8,4%)
• Investor milenial memiliki tinjauan investasi jangka pendek yang sangat singkat, di mana 63% menahan investasi selama kurang dari 2 tahun
• Investor milenial enggan mengambil risiko, memprioritaskan perlindungan modal dan pengembalian yang lebih tinggi dibandingkan inflasi ketika memilih investasi
• Penghasilan investor milenial direntangkan pada spektrum ketergantungan yang luas dari menambah gaji dan pensiun hingga membiayai anak dan membeli rumah


Apakah badai keuangan sedang berkecamuk?


Ini berpotensi menjadi bauran yang berbahaya. Kita hidup di dunia di mana suku bunga sebagian besar negara maju berada pada 0,5% ke bawah, dan, dalam beberapa kasus, mengarah pada angka yang lebih rendah. Rata-rata imbal hasil pasar saham hanya sebesar 3,8%i.
Untuk mendapatkan penghasilan tinggi yang mereka inginkan, investor milenial harus mengambil risiko yang lebih besar atau menahan investasi untuk jangka waktu yang lebih lama guna melewati siklus pasar, dan tampaknya, mereka tidak bersedia melakukan keduanya.
Risiko utamanya adalah investor milenial bergumul di bawah dua ilusi:
1. Investasi mereka akan tumbuh lebih cepat dibandingkan kenyataan
2. Pundi yang pada akhirnya mereka bangun akan membayarkan penghasilan yang jauh lebih tinggi dibandingkan yang mungkin terjadi
Berlipat ganda dalam jangka waktu 20 atau 30 tahun, kesenjangan yang ada kemungkinan sangat besar, sehingga ketidaksesuaian antara ekspektasi dan kenyataan yang diidentifikasi
oleh Studi Investor Global Schroders 2016 menjadi keprihatinan nyata.


Merentangkan penghasilan hingga mencapai batasnya


Yang memperparah keadaan, investor milenial yang lebih buruk memiliki jauh lebih banyak ketergantungan dibandingkan generasi yang lebih tua di mana penghasilan mereka terentang.
Studi Investor Global Schroders menemukan alasan utama investor milenial berinventasi adalah:
1. Untuk menambah gaji (46%)
2. Untuk menumbuhkan portofolio (41%)
3. Untuk menambah pensiun (35%)
4. Untuk memberikan penghasilan bagi anak/kerabat (30%)
5. Untuk membeli sesuatu selain rumah (28%)
6. Untuk membayar uang muka untuk rumah (26%)
7. Untuk membayar biaya pendidikan (26%)
8. Untuk membayar perawatan kesehatan (22%)
Namun, menurut studi surat kabar Guardian baru-baru ini, “kombinasi antara utang, pengangguran, globalisasi, demografis dan naiknya harga rumah menekan penghasilan (investor milenial)”.ii
Celah yang menganga antara sasaran investasi investor milenial, ekspektasi penghasilan mereka yang tidak realistis dan fokus mereka pada jangka pendek harus ditangani, jika tidak, kita dapat mengarah pada krisis ekonomi dan sosial lain.


Catatan: Tentang Studi Investor Global Schroders 2016
Schroders menugaskan Research Plus Ltd untuk melakukan, antara 30 Maret dan 25 April 2016, sebuah studi online independen terhadap 20.000 investor di 28 negara di seluruh dunia, termasuk Australia, Brasil, Kanada, China, Prancis, Jerman, India, Italia, Jepang, Belanda, Spanyol, Inggris dan Amerika Serikat. Riset ini mendefinisikan ‘investor’ sebagai mereka yang akan berinvestasi setidaknya €10.000 (atau yang setara) dalam 12 bulan ke depan dan yang telah melakukan perubahan pada investasi mereka dalam lima tahun terakhir. Individu ini mewakili pandangan investor di setiap negara yang disertakan dalam studi.


i Sumber: FTSE, S&P 500, CAC, DAX, Shanghai, Nikkei, ASX, Hang Seng, Bovespa, Mexbol. Rata-rata imbal hasil 12 bulan ke depan pada 11 indeks per 18 Mei 2016, menurut data Bloomberg.
ii http://www.theguardian.com/world/2016/mar/07/revealed-30-year-economic-betrayal-dragging-down-generation-y-income

Informasi Penting:
Informasi dan opini yang terdapat di dalam dokumen ini telah disusun atau diperoleh oleh PT Schroders Investment Management Indonesia ("Schroders Indonesia") dari sumber yang diyakini oleh Schroders Indonesia dapat diandalkan dan dengan itikad yang baik, dan Schroders Indonesia dapat dimungkinkan untuk tidak melakukan verifikasi atau pemeriksaan secara detail/ due diligence terhadap keakuratan informasi tersebut. Semua pendapat atau perkiraan yang terkandung di dalam dokumen ini sepenuhnya berdasarkan penilaian Schroders Indonesia sampai dengan tanggal dokumen ini dibuat dan dapat berubah sewaktu-waktu tanpa pemberitahuan terlebih dahulu.
Informasi yang terkandung dalam dokumen ini disediakan untuk tujuan informasi saja, dan tidak dapat dianggap sebagai jaminan kinerja atau profitabilitas dari portofolio di bawah manajemen Schroders Indonesia. Perlu dipahami dengan baik bahwa nilai investasi bisa mengalami penurunan dan juga bisa mengalami kenaikan dan hal tidak dijamin oleh perusahaan kami.
Isi dari dokumen ini dan semua informasi rahasia yang berkaitan dengan Schroders Indonesia wajib diperlakukan oleh perusahaan berdasarkan aturan pembatasan kerahasiaan. Informasi ini hanya dapat digunakan untuk tujuan menilai proposal kami. Informasi rahasia termasuk (namun tidak terbatas pada):
• strategi investasi, proses, know-how dan rincian dari mandat investasi yang diusulkan pihak Schroders ';
• pengaturan biaya dan komisi;
• informasi tentang nasabah Schroders lainnya ';
• setiap informasi pihak ketiga yang tunduk pada aturan pembatasan kerahasiaan;
• data dana kepemilikan, dan
• rincian staf kami.
Informasi rahasia ini tidak boleh diungkapkan kepada pihak lain/ ketiga dan hanya boleh diungkapkan kepada mereka yang diperlukan untuk menilai informasi tersebut, termasuk karyawan perusahaan anda, agen dan penasihat profesional dengan tujuan mempelajari proposal kami. Anda harus memastikan bahwa orang-orang ini memahami akan sifat kerahasiaan dari informasi tersebut dan memperlakukannya sesuai dengan aturan pembatasan kerahasian.
Anda memahami dan menyetujui bahwa pengungkapan yang tidak sah atas penggunaan informasi rahasia ini akan menyebabkan kerugian, kerusakan yang diakibatkan oleh tindakan tersebut dan kami berhak untuk memperoleh penggantian rugi tersebut secara penuh.
Anda akan memberikan kembali dan / atau menghancurkan semua informasi rahasia atas permintaan tertulis dari kami.
Baik perusahaan kami maupun perusahaan anda tidak akan mengungkapkan informasi apapun atau membuat pengumuman apapun yang berkaitan dengan dokumen ini tanpa persetujuan tertulis terlebih dahulu dari antara pihak kecuali seperti yang dipersyaratkan oleh peraturan perundang-undangan yang berlaku atau diminta oleh otoritas hukum yang berwenang. Dokumen ini juga berisi istilah indikatif untuk tujuan diskusi saja dan tidak dimaksudkan untuk memberikan satu-satunya dasar bagi evaluasi dari model / investasi yang kami usulkan.
PT Schroders Investment Management Indonesia
Gedung BEI Tower 1 Lantai 30
Jl Jend Sudirman Kav 52-53
Jakarta 12190, Indonesia
PT Schroders Investment Management Indonesia (PT SIMI) telah memperoleh izin sebagai Manajer Investasi dari Otoritas Jasa Keuangan (OJK) dan dalam melakukan kegiatan usahanya diawasi oleh OJK.