Economics

Menjawab Mitos tentang Rupiah yang salah

26/09/2016

Pada saat uji kelayakan dan kepatutan untuk jabatan sebagai Deputi Gubernur Senior Bank Indonesia, Mirza Adityaswara berkomentar bahwa pelemahan Rupiah belum tentu berdampak buruk bagi perekonomian negara dan penguatan Rupiah belum tentu berdampak baik pula. Pendapat tersebut mungkin asing bagi sebagian besar orang Indonesia yang pada saat itu sangat mengalami kerugian akibat pelemahan Rupiah. Mitos konvensional yang tidak akurat yang melihat pelemahan Rupiah sebagai suatu hal tabu mungkin didorong oleh fakta bahwa Rupiah memiliki kecenderungan untuk melemah di beberapa dekade terakhir, mengakibatkan masyarakat sangat mengharapkan penguatan. Namun, pendapat bahwa pelemahan Rupiah belum tentu buruk mungkin dapat lebih diterima di tahun-tahun belakangan sebagaimana secara global, negara-negara berlomba-lomba saling bersaing mata uang  untuk meningkatkan kembali pertumbuhan.

Berikut contoh sederhana yang menggambarkan logika di balik pergerakan mata uang. Untuk menyederhanakan ilustrasi, kita asumsikan bahwa konversi 1 Dolar AS pada saat ini adalah 10.000 Rupiah. Mari kita asumsikan bahwa 10.000 Rupiah dibutuhkan oleh Indonesia untuk memproduksi sebuah buku, sedangkan barang yang sama diproduksi di Amerika Serikat dengan biaya 1 Dolar AS. Selanjutnya, asumsikan bahwa tingkat inflasi Indonesia untuk tahun tersebut adalah 10% sedangkan Amerika Serikat adalah 0%. Maka, satu tahun setelahnya, Indonesia membutuhkan 11.000 Rupiah untuk memproduksi barang yang sama namun Amerika Serikat tetap hanya membutuhkan 1 Dolar AS. Dengan contoh tersebut, mata uang Indonesia melemah dari 1 Dolar AS = 10.000 Rupiah menjadi 1 Dolar AS = 11.000 Rupiah. Kegagalan untuk melemahkan mata uangnya akan menyebabkan Indonesia menjadi kurang kompetitif dikarenakan biaya produksi yang lebih tinggi daripada Negara lain.

 

Menghilangkan Mitos

Terdapat juga kesalahan pengertian bahwa pelemahan berlebihan atas Rupiah adalah penyebab di balik terjadinya krisis ekonomi negara di tahun 1997-1998. Meskipun pelemahan Rupiah yang tajam memang mengganggu ekonomi negara, salah satu penyebab utama Indonesia mengalami krisis di tahun 1997-1998 adalah nilai Rupiah yang terlalu tinggi pada periode sebelumnya. Sesungguhnya, kebanyakan krisis disebabkan oleh mata uang yang bernilai terlalu tinggi. Mata uang yang bernilai terlalu tinggi meningkatkan impor dan mengurangi kompetitif ekspor, yang mengarah ke defisit dagang, di mana pada saat yang bersamaan meningkatkan daya tarik pinjaman luar negeri, meningkatkan risiko over-leverage. Hal tersebut merupakan faktor-faktor utama yang mendorong Indonesia ke dalam Krisis Keuangan Asia 1997.

Menyadari risiko yang terkait dengan mata uang yang dinilai terlalu tinggi, dalam beberapa bulan terakhir, kita telah melihat Bank Indonesia mempertahankan mata uangnya, bukan untuk mencegahnya dari pelemahan sebagaimana yang banyak diperkirakan, melainkan untuk menghindari penguatan berlebihan atas Rupiah. Langkah tersebut seharusnya dipuji karena Indonesia sebelumnya pernah menjadi korban arus uang panas. Akibat peningkatan likuiditas global di era Quantitative Easing Amerika Serikat, kita melihat Rupiah menguat dari 10.000 Rupiah per 1 Dolar AS menjadi 8.500 Rupiah per 1 Dolar AS. Namun, beberapa tahun belakangan, karena likuiditas kembali ke pasar negara maju, Rupiah melemah dari 8.500 Rupiah per 1 Dolar AS menjadi sekitar 13.000-13.500 Rupiah per 1 Dolar AS saat ini.

Bertujuan untuk menjaga stabilitas

Memang, harus diakui bahwa pelemahan Rupiah yang berlebihan juga memiliki dampak buruk bagi ekonomi Indonesia, terutama karena hal tersebut menggerus daya beli. Dalam 4 tahun terakhir, PDB per kapita Indonesia dalam Dolar AS terus menurun. Sekalipun transaksi dalam negeri dilakukan dengan Rupiah, terdapat banyak komponen impor yang tetap dihargai dalam mata uang asing dan dikonversikan ke Rupiah saat diperdagangkan. Sehingga, dengan demikian, pelemahan Rupiah serta merta menbuat daya beli masyarakat Indonesia tergerus. Oleh karena itu, sekalipun menyadari bahwa penguatan Rupiah yang berlebih memiliki dampak yang berbahaya bagi ekonomi Indonesia, kita juga menyadari bahwa pelemahan Rupiah yang berlebih akan menggerus daya beli dan memiliki dampak negatif terhadap pertumbuhan. Dengan demikian, kondisi yang paling diharapkan adalah mata uang yang stabil.

Tantangannya adalah untuk mendefinisikan gagasan mengenai mata uang yang stabil. Dewasa ini, kebanyakan mata uang global mengacu pada Dolar AS saja. Namun, kecenderungan tersebut akan menciptakan kesalahpahaman mengenai penurunan sebuah mata uang pada saat Dolar AS menguat terhadap mata uang negara-negara lain di dunia. Kebanyakan negara, termasuk Indonesia, berdagang dengan banyak negara selain Amerika Serikat dan dengan demikian, hanya mematok mata uangnya pada Dolar AS tidaklah akurat secara teoritis. Maka, untuk mencegah kesalahpahaman umum yang tidak perlu, mungkin diperlukan bagi Bank Indonesia untuk mulai mempublikasikan indeks Rupiah, serupa dengan Indeks Dolar AS (DXY), yang mengukur Rupiah terkait dengan mata uang sesama negara global.

 

Kesimpulan

Kesimpulannya, kami sependapat dengan pendapat bahwa pelemahan Rupiah belum tentu dianggap buruk dan penguatan Rupiah belum tentu baik. Tingkat Rupiah harus dievaluasi berdasarkan pada posisi ekonomi makro negara yang terkait dengan sesamanya. Kami setuju dengan langkah Bank Indonesia yang lebih menargetkan stabilitas Rupiah daripada mencoba membawa Rupiah ke level tertentu. Stabilitas Rupiah harus dipandang dari segi relatif terhadap mata uang dunia dan meskipun menunjukkan daya tarik praktis, hanya mematok Rupiah pada Dolar AS dapat menciptakan kesalahpahaman. Sehingga, mungkin diperlukan publihasi index Rupiah untuk mencegah kesalah pahaman masyarakat di masa mendatang.

DOWNLOAD

 

Informasi Penting:

Pandangan dan opini yang terdapat didalam adalah pendapat dari Teddy Oetomo, Head of Intermediary Schroders Indonesia dan Renny Raharja, Intermediary Business, dan belum tentu mewakili pandangan yang diungkapkan atau mencerminkan pendapat dari PT Schroder Investment Management Indonesia ("Schroders Indonesia"). Materi ini tidak dimaksudkan untuk memberikan, dan tidak boleh diandalkan sebagai rekomendasi akuntansi, nasihat hukum atau pajak, atau investasi. Informasi di sini diyakini kebenarannya akan tetapi Schroders Indonesia tidak menjamin kelengkapan atau akurasinya. Hal ini tidak mengesampingkan atau membatasi setiap tugas atau kewajiban yang Schroders Indonesia miliki terhadap nasabah kami yang diatur oleh Undang-Undang dan Peraturan di Indonesia. " PT Schroder Investment Management Indonesia (PT SIMI) telah memperoleh izin sebagai Manajer Investasi dari Otoritas Jasa Keuangan (OJK) dan dalam melakukan kegiatan usahanya diawasi oleh OJK.